Desain Grafis Indonesia

Desain Grafis Indonesia

Fostering understanding among Indonesian graphic designers and its juncture in art, design, culture and society

Karikatur Diri Kita

Oleh: GM Sudarta

Mungkin bisa dibilang bahwa Sanento Yuliman, T Sutanto, Haryadi S, Keulman dan beberapa kartunis lain yang mengisi Mingguan Indonesia edisi Bandung di tahun enampuluhan, adalah pelopor-pelopor penampil karikatur pers sebagai karya seni grafis yang utuh. Lengkap dengan nilai artistik karya seni yang mendukung kritik yang tajam.

Memang, bukan hanya mingguan itu saja yang banyak memuat karikatur dalam menampilkan opininya. Pada tahun-tahun sebelum dan sesudahnya, berbagai surat kabar juga banyak menampilkan karikatur. Tetapi sepanjang yang kita lihat, hampir tak ada karikatur yang didukung oleh penguasaan tekhnis yang baik. Bahkan ada kecenderungan anggapan bahwa karikatur adalah gambar yang sengaja “dirusak.” Sehingga banyak ide yang sebetulnya bagus hapus begitu saja lantaran penyajiannya yang kurang memadai.

Nilai sebuah karikatur disamping nilai seni dan humornya yang paling utama tentu saja adalah kadar kritiknya. Tetapi kitapun perlu menyadari bahwa genre pers hidup dalam masyarakat kita yang tak lepas dari pandangan maupun sikap hidup orang timur itu sendiri. Kita menyadari pula, mungkin ini hanya ada pada orang timur, bahwa semua orang, termasuk kita, akanlah tidak begitu suka apabila dikritik. Dan orang yang kita kritik berhak untuk tidak mau melihat surat kabar kita. Akibatnya apabila kritik kita terlalu menusuk, hasilnya adalah komunikasi yang terputus.

Hal tersebut mungkin yang bisa menjadi jawaban apabila orang banyak mempersalahkan bahwa kehidupan karikatur di Indonesia belum dewasa, terutama sekarang ini.

Tetapi sebenarnya bagi kita, tujuan karikatur tidaklah untuk merubah pendapat atau kebijaksanaan seseorang. Yang penting dengan karikatur kita bisa menciptakan dialog dalam masyarakat tentang masalah yang kita lontarkan. Syukurlah kalau yang kita kritik bersedia ikut berdialog.

Kalau kita mempertanyakan, bagaimana sebaiknya karikatur yang cocok untuk bangsa kita, jawabnya adalah karikatur yang membikin tersenyum. Senyum bagi yang dikritik, senyum bagi si pengritik dan senyum bagi masyarakat yang merasa terwakili untuk bicara. Tentu saja untuk ini rahasianya adalah jangan terlalu bisa membuat naik pitam mereka yang sedang di atas!

Idealnya bagi karikatur yang baik seharusnyalah kadar kritik yang tajam, lucu dan dalam penyajian gambar yang baik. Apabila hal yang pertama tidak memungkinkan, paling tidak kita masih bisa menikmati humornya serta karikatur sebagai karya seni grafis tersendiri. Dan ini paling tepat untuk negara kita!

Sumber: Brosur Pameran Pertama Ikatan Perancang Grafis Indonesia “Grafis ‘80”, 24 September-10 Oktober 1980 di Wisma Seni Lingkar Mitra Budaya.

•••

« Previous Article Next Article »

COMMENTS

  1. betul sekali,..
    hal ini jugalah yang membuat saya ragu2 utk terjun ke dunia karikatur,..

    sepertinya saya hanya akan bergelut di luar karikatur dunia politik,..heheheh,…

  2. yah… gimana yah… dalam proses pendewasaan media kita dan juga dalam proses berbangsa. kita masih harus bersabar…

  3. Apa kabar Bung Sudarta? Semoga kita selalu dalam kesuksesan dan lindungan Tuhan, Amin. Hmm, saya setuju bahwa karikatur dapat menjadi jalan menuju kedewasaan. Silakan kunjungi galery saya di alamat http://www.karikaturdendy.com

  4. Comment dari Adi (fullart_adie@yahoo.com):

    Banyak para seniman yang lebih suka menuangkan uneg-unegnya dengan cara membuat karya seni, misalnya dalam bentuk visual, bukan dengan membuat semacam opini dalam bentuk verbal. Begitupun dengan jiwa kontrol sosial mereka khususnya untuk mengontrol penguasa. Banyak dari mereka yang lebih suka membuat karikatur. Hebatnya, mengkritik dengan sindiran berbentuk karikatur cenderung lebih mengena dan lebih terespon daripada dengan tulisan..
    Karikatur memang sip deh…

  5. saat ini memang bangsa kita dilanda keterpurukan bisa diartikan wajah tersenyum tapi batinnya menangis dan karikaturlah yang tepat untuk mengekspresikan hal itu. “Semoga para pemimpin bangsa ini dibukakan mata hatinya agar bisa bersatu membangun bang ini menjadi BALDATUN THOYYIBATUN ………

  6. saya ingin bergabung

  7. saya rasa kita harus berikan kritikan halus, dg karikatur mudah2an dpt dicerna, baik oleh yang bersangkutan, mau pun masyarakat luas dan sy akan mencoba terus membuat karikatur.

  8. bicara ttg sesuatu yg ideal tentulah ini sebuah tantangan ,bagaimana membuat formulA karikatur yg tetap tajam,etis,kontekstual dan bisa ditangkap gagasan nya oleh masyarakat butuh upaya yg maksimal.semoga para praktisi karikatur di bangsa ini bisa open mind juga terhadap kritik yg ditujukan kepadanya.

Add Your Comments

© DGI-Indonesia.com | Powered by Wordpress | DGI Logo, DGI's Elements & IGDA Logo by Henricus Kusbiantoro | Web's Framing by Danu Widhyatmoko | Developed by Bloggingly